Good Morning…

Standard

Apa yang membuat pagimu menyenangkan?

Kalo pagiku menyenangkan saat…

1. Melihat wajah bobo anak lanang. dan berakhir dengan nyiumin sampe bikin dia sebel. hihihi… pipimu kissable seh nak 🙂

ssttt... anak lanang masih bobo...

ssttt… anak lanang masih bobo…

2. Bau roti bakar.. hmmm yummy, trus tinggal makan. Ato pagi – pagi diajakin nyarap bubur ayam.

3. Jalan – jalan pagi keluarga kecil kami, papa-mama-hatta. Walaupun juga cuman ke kolam ikan di kampus C trus lanjut piknik jajanan disini, beli tahu crispy, pentol, es teh, lumpia dll.

4. Hujan gerimis di pagi hari, trus selimutan lagi, trus bobo lagi. 🙂

(Tapi udah lama ga hujan yaa…)

 

Tahun pertama

Standard

Terima kasih sayang untuk:
– Pengertianmu atas semua permintaanku
– Kesabaranmu saat aku lagi bete, sedih maupun gundah
– kesediaanmu mendengarkan semua celoteh-celotehku
– Obrolan – obrolan malam yang kadang – kadang ga jelas :p
– Selalu menenangkanku di setiap kalutku
– Pijatan-pijatanmu saat kakiku lelah
– Menerimaku apa adanya
– memilihku sebagai istrimu setahun yang lalu…

Alhamdulillah 1 tahun kita lewati bersama ya, inshaa Allah akan ada cerita – cerita lain yang akan kita kenang bersama di tahun – tahun mendatang…
Semoga pernikahan kita barokah dan dilancarkan urusan – urusan kita di tahun ini dan tahun – tahun mendatang…Aamiin…

—-kangen kamu—-
—-sayang kamu—-
—-cinta kamu——

Sungguh aku ingin jatuh cinta berkali – kali sama kamu

Happy 1st wedding anniversary sayang
Love u…

Asa di 2014

Standard

wahh.. ga kerasa lebih setaun ga ngintipin blog ku sendiri. Sampai – sampai hampir lupa passwordnya hehehe… Tiba-tiba udah masuk tahun 2014 aja… Tapi belum telat kan untuk berdoa di awal taun (mumpung belum abis nih bulan Januari)

Alhamdulillah di tahun ini lagi nunggu kelahiran si kakak yang ditunggu – tunggu 🙂 Smoga segalanya lancar dan sehat sampai bulan Maret.. Aamiin…

Trus juga, smoga ini thesis bisa kelar taun ini juga. paling ga pertengahan tahun, udah balik surabaya lagi. Aku udah kangen Surabayaaaa…, kangen sama temen- temen kantor, dan kangen ngajar juga… jadi Smoga dimudahkan dan dilancarkan oleh Allah. Aamiin ya Robbal Alamin…

Hmmm… satu lagi, smoga tahun ini kesampaian dapat rumah idaman ya Allah. Emang sih setelah dihitung-hitung masih mepet tabungan nya untuk DP, tapi boleh kan berdoa supaya dilancarkan rejekinya…kan rejeki bisa datang dari mana aja…Jadi Smoga tahun ini dilancarkan dan dimudahkan rejeki untuk berjodoh dengan rumah sendiri ya Allah…Aamiin ya Robbal alamin…

Selain 3 doa diatas, tentu saja doa yang kita  panjatkan tiap hari juga..Smoga keluarga kami dilimpahi barokah, sehat, rizqi dan dimudahkan segala urusan di tahun ini… Aamiin…

So.. 2014, please be nice to us (^_^)V

Nostalgia ujian…

Standard

Gara – gara kemarin ikut ujian lisan lagi setelah sekian lama yang lalu, jadi teringat jaman – jaman DM di RS sutomo dimana di setiap bagian ada ujian di akhir stase bentuknya sebagian besar ujian lisan dengan praktek pemeriksaan fisik. Ada sih beberapa yang ujian OSCE tapi pasti ada tanya jawab lisan ma penguji. Jadi kalo diitung – itung kali selama 2 tahun DM ada sekitar 13x ujian. ya alhamdulillah lancar semua lah seringnya dapet penguji yang “golden heart” kalo qta bilang, jarang yang killer.

Kalo ditanya bagaimana groginya ujian, nomer satu lah itu yang dirasain. Habis gimana lagi bahan (penyakit) yang segitu banyak di tiap bagian, harus semuanya siap jawab karena untung – untungan dapet pasien sesuai yang ada. Kalo dapat yang sesuai dipelajari semalam, ya alhamdulillah rejeki. Kalo ga, ya tinggal banyak2 berdoa aja saat ujian. Kadang diakali dengan mendata satu persatu pasien di bangsal yang kira-kira bisa buat pasien ujian, tapi cuma sekali aja kulakukan pas di bagian bedah saking banyaknya yang harus dipelajari -> kurang efektif soalnya pasiennya banyak. Yang paling sering sih qta SKSD (sok kenal sok dekat) ma dokter2 chief yang disuruh milihin pasien. Dikit – dikit di persuasif supaya jangan susah – susah ato paling ga nunjukin pasien nya.

Tapi dari semuanya ada beberapa ujian yang kuinget hal – hal ga jelas bin ga penting nya. Seperti pas ujian di bagian saraf, yang menurutku bagian ini bikin keriting otak karena mesti apal jaras – jaras saraf, bagian – bagian otak dan fs nya, dermatom dll. Agak – agak pesimis kalo inget ujian, sebenarnya seneng sih seneng ma saraf, suasana bagian nyaman, dapet temen yang seru – seru waktu itu, sering dapat tentiran dari dokter ppds sehingga ga terlalu sulit memahami kasus, kalo jaga juga ga sering – sering banget, pokoknya fine – fine ajalah selama stase . Tapi sering down kalo pas belajar, liat temen udah hapal berbagai macam jaras. aku cuman ngerti tractus spinothalamus tok, yang lain mah cuman hapal kalo buka buku ( ga hapal dong).

Tapi emang rejeki ga kemana ya, masih inget waktu itu pas pembagian hari ujian kena hari Senin (hari I) padahal hari sabtu sebelumnya orangtua pulang haji harus jemput plus di rumah kedatangan banyak sodara dan tamu. Otomatis selama 2 -3 hari sebelumnya ga konsen belajar, ga lucu kan pas lagi banyak tamu di rumah, aku cuman ngendon di kamar apalagi H-1 ga bisa berharap SKS (sistem kebut semalam) lupakan… karena udah sibuk dengan tamu sepagian, sesiangan dan sesorean… langsung tepar semalaman. Udah pasrah habis dan banyak berdoa, minta doa ortu yang habis haji kan doanya mantap katanya.

Begitu di tempat ujian mungkin ada sekitar 6 orang yang ujian yang bakalan diundi dosen pengujinya. Sebelumnya emang qta dapet bocoran nama – nama penguji, ada 2 dosen yang agak – agak di hindari waktu itu dr MSI dan dr M. Kalo  dr MSI nanya detail banget dan panjang, kalo dr M suka nanya epilepsi (yang aku juga ga paham -paham amat)  karena itu expertnya, trus sering mbodoh – bodohin peserta gitu kalo ga bisa jawab (bikin down lah) apalagi kalo peserta nya cowok, kalo cewek sih lumayan ga terlalu apalagi kalo cantik, dandan dll (gosipnya sih in) tapi sama aja tetep killer pokoknya. Bahkan pagi – pagi ada temenku anak sebutlah N yang pagi – pagi datang dengan penampilan cantik pake eye shadow, blush on udah dasar anaknya putih dan manis (kayak gula aja), “jaga – jaga kalo ujian ma dr M” kata N pas ditanya ma anak – anak yang penasaran. Waduh aku langsung berpikir kalo aku juga ujian ma dr M gimana nih??? pinjam bedak ke sapa ya?? mana jaman-jaman mahasiswa emang ga modal make up, wong sampe sekarang aja walau ke kantor alias kampus slalu bawa bedak dan lipstik dengan maksud tetep tampil cantik sepanjang hari. Jarang banget dipake, habis sholat udah males banget tancap muka, kan udah mo pulang (ini mah alesan) kayaknya tas make upku cuman buat syarat doang. 🙂

Eh koq ndilalah (apa ya bahas Indonesia nya???) koq ya dapet undian sama dr M trus ujian bareng ma temenku M itu. ya ampun ga siap… ga siap ya materinya, ya dandannya. tauk lah lupa waktu itu jadi pinjem bedak heboh ma periksa pasien, bikin status dll. Ternyata qta dapet kabar kalo baru ujian jam 12, jadinya qta nunggu di kelas diskusi ma temen2 yang laen yang ga kena ujian hari itu,  (sambil belajar tentunya).

Temen (T): ujian ma sapa? jam brp?

Aku (A): ma N nih kena dr M jam 12, aduh aku belum belajar bahannya dia lagi.

T : (ngelirik si N yang lagi poles blush on nya), koq kamu ga dandan pisan koyok N kan dr M suka ma yang bening – bening.

A : ga bawa bedak.

T : pinjem donk, kaya’e mbak I mesti bawa bedak tuh, pinjem ae sana (yang laen juga nimpali iya minjem ae ma mbak I)

A : aduh aq ga iso dandan pisan koq, wes ga usah.

T : ga popo, wes tak telpono ae. Timbang entuk nilai elek.

Eh akhirnya ditelponin tuh si mbak I, dia datang sambil bawa alat make up nya lengkap. Begitu tau aku cuman minjem bedak doang, dan tau liat N yang udah dandan cantik gitu, gatal lah tangan. “sini ku dandanin, mosok kalah ma N. nti lak ga sebanding kan”. Aduh temen – temen aku kan mau ujian, bukan mo kontes fashion yang harus dandan…. Dan aku tak berkutik di bawah tatapan temen – temen, dan tangan terampil mbak I. ya sud dengan pasrah di dandanin di kelas dan ditontonin cowok – cowok, aduh tobat…tobat. “udah tenang ae, tak gawe sing natural ae koq” kata mbak I, beneran pake eye shadow, blush on, lip gloss eboh pokok e. sampe ada yang nimpali “cantik koq”, mana tiap ada yang masuk kelas pasti ngliatin. Sayang waktu itu, ga kepikiran itu foto dulu trus koyoke aku yo ga inget ngaca tuk liat hasilnya yok opo wis sutris ma ujiannya. manut ae lah pokoknya. Begitu selesai dandan, langsung menuju tempat eksekusi.

Dan apakah benar dandan mempengaruhi hasil nilai? Bagaimana kisahnya di ruang eksekusi? Saksikan kisahnya yang akan di kupas secara tajam, setajam silet…. (opening ala feni rose).

Penasaran hasilnya, tentu saja orang bejo lebih untung dari orang pintar he…he… ya sutralah lulus dengan nilai A walaupun ga tau ada hubungan ga antara dandan dengan nilai A kayaknya harus diuji statistik nih. Dengan hipotesi nol (Ho): Tidak ada perbedaan nilai antara mahasiswa ujian yang berdandan dan mahasiswa yang tidak berdandan. Malah kasihan temen N, harus ngulang padahal pinter lho dia, rajin belajar  tapi gara – gara kepentok ma pasien pas ujian pemeriksaan fisik dia jadi keder seterusnya. Alhamdulillah save by the bell or time, karena ujian baru mulai siang jadi ga mungkin lama- lama kan. Kayaknya cuman sejam untuk 2 orang ( ini termasuk bentar biasaya malah 1 – 1,5 jam per orang), jadi ga sempet nanya hal – hal di luar kasus. Trus bedsitter nya juga dokter yang aku asistenin pas di bagian saraf, jadi dia sempet promosiin aku rajin  selama stase (kayaknya sih agak – agak berbau sombong he..he…).

Dan memang selalu ada hikmah dalam setiap kejadian hidup, dari situ aku menyadari bahwa doa dan ikhtiar itu perlu dalam tiap kesempatan. Alhamdulillah didoakan ma ortu yang baru plg haji sehingga di hijabah oleh Allah. juga harus banyak berusaha belajar bahan, dan kalo dirasa belajar udah mentok jangan lupa ikhtiar dandan juga ya… 🙂 karena berdasarkan analisis saat itu,  diperlukan untuk meningkatkan mood penguji di siang hari dengan melihat yang bening – bening. siipppp…

curcol #1

Standard

Baru tau kalo di jurusan biomedik ada kuliah bioinformatika yang merupakan bagian dari analisis biologi molekuler. Tentang penggunaan aplikasi software untuk analisis hipotesis yang menyangkut DNA dan protein (gitu lah kalo ga salah).
Diriku yang gaptek ini kepentok ma hal beginian huhuhu….Udah semalaman nyoba ngerjain bahan diskusi sambil baca materi, cuman berhasil ngerti maksud soal yang penuh deretan huruf – huruf tak beraturan itu namun apa daya bingung gimana jawabnya… too bad 😦

episode LDR berlanjut

Standard

LDR tuh susahnya kalo lagi banyak film- film bagus dibioskop apalagi pas deket2 akhir taun….
Kan jadi pengen nonton, tapi kalo nonton tanpamu aneh ternyata 🙂 plus ga ada yang bayarin temen ngobrol seru.

Smoga kuliah dan uas cepet berakhir, bisa pulang sebelum akhir tahun trus qta nonton ya mas T….

Belanja seserahan

Standard

Sekedar mengecek persiapan2 yang tinggal 2 bulan lagi yaitu seserahan. Tentu berburu seserahan merupakan hal yang ditunggu – tunggu apalagi kalo bukan shopping time ^_^. Sejak awal persiapan, Mas T udah wanti – wanti untuk kalo seserahan ini urusan dia aja (apaaa.. ga jadi shopping dunk???), tinggal akunya yang bikin list mo apa aja. Udah dunk, segera qbikin list barang – barang yang diinginkan (dan sekarang aq aja ga inget nulis apa aja) soalnya daftar itu langsung qserahin dia buat ancer2 budget gitu lahh.. Habis itu bolak – balik aq ajak dia beli seserahan tetep aja ga mau, “udah seserahan itu urusan ku kamu tenang aja”. Tapi..tapi aq kan pengen beli2 nti kalo ga sesuai keinginan gimana???? Mas T cuman nanyain aku pingginya yang giman, model apa trus dia nyari sendiri (sama ibuknya sihh).  Trus yang ditawarin untuk aku pilih langsung cuman sepatu (yang sampai sekarang belum nemu juga), dan tas aja coba 😦 (cup..cup kasian). Kenapa ya ga dibolehin belanja sendiri, takut over budget kali ya??? Secara dia tau aku doyan banget thawaf ke mall hehehe…

Ga putus asa dunk, bolak – balik aku nawarin untuk beli ini – beli itu, dan tetep dia teguh dengan pendiriannya. Oalah nasibb… Tapi akhirnya ada beberapa barang juga yang maksa untuk beli boleh nyari sendiri dengan trik – trik dunk. Jadi kan mbak ikut jualan orif**me, aku bilang aja beli toiletries disitu buat bantu nglarisin dagangan mbak (walaupun tetep minta harga sodara) dan dia oke – oke aja…. Siippp lah, bisa pilih – pilih mana yang disuka. Trus kapan hari pas lagi nemenin mama cari kain seragam untuk keluarga, nah di situ aku nodong dunk untuk beli kain buat seserahan. Awalnya rada – rada gimana gitu, soalnya mungkin tanpa rencananya tapi berhubung ada mama, dia sukses ga bisa nolak hehehe.  Kainnya sih bagus warna ungu muda gitu, tapi jadi sebel kalo inget – inget penjahitnya.

Jadi waktu itu beli kain di JMP, trus sama mbak penjual ditawarin kalo di JMP ada penjahit kebaya juga 75 rb dunk. Dan aku juga inget temenku pernah jaitin kebaya manten disini juga hasilnya bagus. Jadi aku dan mama mau aja ditunjukkin tempatnya. Dilihat dari kios nya yang rame pelanggan, kita berpikir pasti hasilnya bagus plus ada ibu – ibu yang bilang kalo jahitan disini bagus, alus makanya dia suka jaitin disitu. Okelah kita setuju – setuju aja dan nyari – nyari model di majalah. Ternyata hidup memang tak semulus impian, pasti ada batu sandungannya. Saat fitting baju, kan mama duluan yang ambil karena aku masih di Jakarta, katanya hasilnya jelek, ga rapi mana mahal lagi (jadi ga 75 rb tapi lebih 2 x lipatnya) deelel. Trus pas aku ambil bajuku juga, ya ampunnn asli jahitannya kasar banget, kayak asal nempel gitu. Pas kutunjukkan ke mama di rumah, ternyata bagian furing belum di sum cobaaaaa….. padahal itu baju udah 2 bulan lebih. Dan begonya aku juga ga ngecek2 banget. Mo dibalikin ke penjahit jauuhhhh…, kalo ga bikin bête masak mahal – mahal jahitnya asal. Tau gitu kan aku jahitin di tempat lain yang dulu pernah aku bikin kebaya, dengan harga sama tapi puasss yahhh walaupun ibu penjahitnya kurang friendly (agak – agak jutek gitu, lagi sakit gigi kali) tapi hasilnya memuaskan bangeeettt sampai beberapa orang naksir ma kebaya itu. Yah maksud hati cari harga yang lebih murah, apa daya dapet sama mahalnya dengan hasil jelekkk. Mana buat seserahan lagi…. Kalo inget jadi bete. Makanya lagi berusaha minta belikan kain lagi buat seserahan, tapi yang ini ga perlu dijaitin dulu nunggu suasana ati adem. Udah di acc sih, cuma belum terealisasi masih janji Mas T.

Nah apa aja yang udah dibeli buat seserahan.

  • Mukena plus sajadah sesuai permintaan dengan border warna ungu 🙂
  • Sprei plus bed cover. Kasur sih belum jadi – jadi beli tapi udah pede aja beli sprei dengan ukuran kasur yang diincar. Berhubung bukan pilihanku jadi dibelikan camer sprei pink soft motif bunga – bunga. Yahh not my style sih, tapi Alhamdulillah.
  • Seperangkat pernak – pernik mandi (merk orif**me)
  • Tas putih. Emang udah lama pengen punya tas putih
  • Baju plus kerudung nya skalian
  • Parfum

Udah kayaknya itu doank, yang laen masih belum sempet masih ada sepatu, underwear, kain brokat, handuk dll (lupa listnya).  Jadi mas T kapan kita shopping lagiiiii…